tugas bahasa inggris bisnis

Posted: Oktober 18, 2015 in Uncategorized

A business letter is a letter written in formal language, usually used when writing from one business organization to another, or for correspondence between such organizations and their customers, clients and other external parties. The overall style of letter will depend on the relationship between the parties concerned. There are many reasons to write a business letter. It could be to request direct information or action from another party, to order supplies from a supplier, to identify a mistake that was committed, to reply directly to a request, to apologize for a wrong or simply to convey goodwill. Even today, the business letter is still very useful because it produces a permanent record, is confidential, formal and delivers persuasive, well-considered messages.

Types

The most important element you need to ensure in any business letter is accuracy. One of the aspects of writing a business letter that requires the most accuracy is knowing which type of business letter you are writing. A number of options are available for those looking to trade in business correspondence, and you will significantly increase your odds for getting a reply if you know the form you need to send.

  1. Letter of Complaint

A letter of complaint will almost certainly result in an official response if you approach it from a businesslike perspective. Make the complaint brief, to the point and polite. Politeness pays off regardless of the extent of anger you are actually feeling while composing this type of business letter.

  1. Resume Cover Letter

A cover letter that accompanies a resume should revel in its brevity. You should take as little time and as few words as possible to accomplish one task: persuading the reader to anticipate reading your resume. Mention the title of the job for which you are applying, as well or one or two of your strongest selling points.

  1. Letter of Recommendation

A recommendation letter allows you to use a few well-chosen words to the effect of letting someone else know how highly you value a third party. Resist the temptation to go overboard; approach your recommendation in a straightforward manner that still allows you to get the point across.

  1. Letter of Resignation

An official letter of resignation is a business letter that should be fair and tactful. Be wary of burning any bridges that you may need to cross again in the future. Offer a valid reason for your resignation and avoid self-praise.

  1. Job Applicant Not Hired

In some cases you may be required to write a business letter that informs a job applicant that he was not chosen for an open position. Offer an opening note of thanks for his time, compliment him on his experience or education and explain that he was just not what the company is looking for at the present time.

  1. Declining Dinner Invitation

Declining a dinner invitation is a topic for a business letter that, if not done tactfully, may result in a social disadvantage. Extend your appreciation for the invitation and mention that you already have an engagement for that date. Do not go into detail about what the engagement is.

  1. Reception of Gift

It is very polite to return a formal business response letting someone know that you have received her gift. Extend a personalized thanks to let her know that you are exactly aware of the contents of the gift. If possible, it is a good idea to include a sentiment suggesting that you have put the gift to use.

  1. Notification of Error

When sending a business letter that lets the receiving party know that an error has been corrected, it is good business sense to include a copy of the error in question if there is paperwork evidence of it. Make the offer of additional copies of material involved in the error if necessary.

  1. Thanks for Job Recommendation

A letter of thanks for a party that helped you get a job should be professional and courteous. Above all else, avoid the temptation to go overboard in offering your thanks. Be aware that your skills also helped you land the job and it was likely not handed to you as a result of the third party.

  1. Information Request

A business letter that requests information should make the request specific and perfectly understandable. It is also a good idea to state the reason for the information request. Extend advance appreciation for the expected cooperation of the recipient.

Parts

  1. Letterhead

Companies usually use printed paper where heading or letterhead is specially designed at the top of the sheet. It bears all the necessary information about the organisation’s identity.

  1. The date of the letter

Date of writing. The month should be fully spelled out and the year written with all four digits October 12, 2005 (12 October 2005 – UK style). The date is aligned with the return address. The number of the date is pronounced as an ordinal figure, though the endings stndrdth, are often omitted in writing. The article before the number of the day is pronounced but not written. In the body of the letter, however, the article is written when the name of the month is not mentioned with the day.

  1. The Inside Address

In a business or formal letter you should give the address of the recipient after your own address. Include the recipient’s name, company, address and postal code. Add job title if appropriate. Separate the recipient’s name and title with a comma. Double check that you have the correct spelling of the recipient ‘s name. The Inside Address is always on the left margin. If an 8 1/2″ x 11″ paper is folded in thirds to fit in a standard 9″ business envelope, the inside address can appear through the window in the envelope.

  1. The Greeting/ Salutation

Also called the salutation. The type of salutation depends on your relationship with the recipient. It normally begins with the word “Dear” and always includes the person’s last name. Use every resource possible to address your letter to an actual person. If you do not know the name or the sex of of your reciever address it to Dear Madam/Sir (or Dear Sales Manager or Dear Human Resources Director). As a general rule the greeting in a business letter ends in a colon (US style). It is also acceptable to use a comma (UK style).

  1. The Subject Line (optional)

Its inclusion can help the recipient in dealing successfully with the aims of your letter. Normally the subject sentence is preceded with the word Subject: orRe: Subject line may be emphasized by underlining, using bold font, or all captial letters. It is usually placed one line below the greeting but alternatively can be located directly after the “inside address,” before the “greeting.”

  1. The Body Paragraphs

The body is where you explain why you’re writing. It’s the main part of the business letter. Make sure the receiver knows who you are and why you are writing but try to avoid starting with “I”. Use a new paragraph when you wish to introduce a new idea or element into your letter. Depending on the letter style you choose, paragraphs may be indented. Regardless of format, skip a line between paragraphs.

  1. The Complimentary Close

This short, polite closing ends always with a comma. It is either at the left margin or its left edge is in the center, depending on the Business Letter Style that you use. It begins at the same column the heading does. The traditional rule of etiquette in Britain is that a formal letter starting “Dear Sir or Madam” must end “Yours faithfully”, while a letter starting “Dear ” must end “Yours sincerely”. (Note: the second word of the closing is NOT capitalized).

  1. Signature and Writer’s identification

The signature is the last part of the letter. You should sign your first and last names. The signature line may include a second line for a title, if appropriate. The signature should start directly above the first letter of the signature line in the space between the close and the signature line. Use blue or black ink.

  1. Initials, Enclosures, Copies

Initials are to be included if someone other than the writer types the letter. If you include other material in the letter, put ‘Enclosure’, ‘Enc.’, or ‘ Encs. ‘, as appropriate, two lines below the last entry. cc means a copy or copies are sent to someone else.

Styles

  • Block Style

career-tools-hq.com

  • Semi Block Style

career-tools-hq.com

  • Full Block Style

writinghelp-central.com

  • Indented Style
  • Simplified Style
  • Hanging indentation Style

Sumber : http://www.ehow.com/, http://www.studyenglishtoday.net/

Tugas Kewirausahan

Posted: Oktober 12, 2015 in Uncategorized

Jenis –Jenis Badan Usaha Yang Ada di indonesia

 

Badan usaha adalah kesatuan yuridis (hukum), teknis, dan ekonomis yang bertujuan mencari laba atau keuntungan. Badan Usaha seringkali disamakan dengan perusahaan, walaupun pada kenyataannya berbeda. Perbedaan utamanya, Badan Usaha adalah lembaga sementara perusahaan adalah tempat dimana Badan Usaha itu mengelola faktor-faktor produksi.  Secara teoritis badan usaha dibagi menjadi 2 yaitu badan usaha yang bukan berbadan hukum (Non Badan Hukum) dan badan usaha yang berbadan hukum (Badan Hukum). Perbedaan keduanya yang mendasar terdapat pada masalah tanggung jawab. Jenis badan usaha di Indonesia yaitu :

  1.  Badan Usaha Milik Swasta

Badan Usaha Milik Swasta atau BUMS adalah badan usaha yang didirikan dan dimodali oleh seseorang atau sekelompok orang. Berdasarkan UUD 1945 pasal 33, bidang- bidang usaha yang diberikan kepada pihak swasta adalah mengelola sumber daya ekonomi yang bersifat tidak vital dan strategis atau yang tidak menguasai hajat hidup orang banyak.

BUMS adalah badan usaha yang seluruh modalnya berasal dari pihak swasta yang dimiliki seseorang atau beberapa orang. BUMS bertujuan untuk mencari keuntungan seoptimal mungkin, untuk mengembangkan usaha dan modalnya serta membuka lapangan pekerjaan. Selain berperan dalam menyediakan barang, jasa, juga membantu pemerintah dalam usaha mengurangi pengangguran serta memberi kontribusi dalam pemasukkan dana berupa pajak. Contoh BUMS :

  • PT Pupuk Kaltim
  • PT Krakatau Steel
  • PT Holcim
  • PT XL Axiata Tbk

Jenis-jenis Badan Usaha Milik Swasta, yakni :

  1.  Perusahaan Persekutuan

adalah suatu kerjasama 2 antara (dua) orang atau lebih untuk secara bersama menjalankan perusahaan dengan tujuan memperoleh laba.

1.1 Beberapa ciri perusahaan persekutuan adalah :

  1. Umur yang terbatas

Perusahaan persekutuan sangat mudah bubar apabila ada seorang sekutu mengundurkan diri atau mati. Demikian juga apabila ada sekutu baru yang masuk dapat merubah komposisi perusahaan.

  1. Kewajiban yang tidak terbatas

Masing-masing sekutu mempunyai kewajiban untuk membayar hutang yang dibuat perusahaan. Tanggungjawabnya tidak terbatas sebesar modal yang ditanam tetapi juga termasuk kekayaan pribadinya.

  1. Kekayaan menjadi milik bersama

Harta yang ditanam dalam persekutuan menjadi milik bersama. Apabila terjadi pembubaran dan harta-harta tersebut dibagi, maka masing-masing berhak menuntut sebesar saldo modal mereka.

  1. Partisipasi dalam laba

Laba maupun rugi dibagi antara para sekutu sesuai dengan perjanjian yang mereka buat. Dalam hal tidak ada perjanjian, laba/rugi dibagi sama rata.

  1. Perjanjian Persekutuan

Harus ada pasal-pasal perjanjian yang jelas mengenai pembagian laba, masuk dan keluarnya sekutu dan lain-lain.

Di Indonesia terdapat 2 (dua) macam perusahaan, yaitu perusahaan persekutuan tidak berbadan hukum dan perusahaan persekutuan berbadan hukum. Contoh perusahaan persekutuan yang tidak berbadan hukum adalah Firma dan Persekutuan Komanditer (CV), sedangkan contoh perusahaan persekutuan yang berbadan hukum adalah Perseroan Terbatas.

  1.  FIRMA

Adalah suatu persekutuan untuk menjalankan usaha antara dua orang atau lebih dengan nama bersama, dalam mana tanggung jawab masing-masing anggota firma (disebut firmant) tidak terbatas; sedangkan laba yang akan diperoleh dari usaha tersebut akan dibagi bersama-sama. Demikian pula halnya jika menderita rugi, semuanya ikut menanggung.

Ketentuan-ketentuan tentang firma ini diatur dalam pasal 16 Kitab Undang-Undang Hukum Dagang (Wetboek van Koophandel) yang bunyinya “Perseroan di bawah firma adalah suatu persekutuan untuk menjalankan perusahaan di bawah nama bersama”.
Selain itu pasal 18 Kitab Undang-Undang Hukum Dagang menyebutkan inti dari firma yaitu bahwa tiap-tiap anggota saling menanggung dan untuk semuanya bertanggung jawab terhadap perjanjian firma tersebut. Peraturan-peraturan tersebut diperkuat oleh pasal 16 dan 18 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata (Bulgerlijk Wetboek) yang menyatakan bahwa persekutuan adalah suatu perjanjian, dimana dua orang atau lebih sepakat untuk bersama-sama mengumpulkan sesuatu dengan maksud supaya laba yang diperoleh dari itu dibagi antara mereka.

2.1 Ciri-ciri Firma, yaitu :

  1. Anggota firma biasanya sudah saling mengenal dan saling mempercayai.
  2. Perjanjian firma dapat dilakukan di hadapan notaris maupun di bawah tangan.
  3. Memakai nama bersama dalam kegiatan usaha.
  4. Adanya tanggung jawab dan resiko kerugian yang tidak terbatas (tanggung-menanggung)
  5. Pada asasnya tiap-tiap persero dapat mengikat firma dengan pihak ketiga.

2.2 Kelebihan Firma, yakni :

  1. Jumlah modalnya relatif besar dari usaha perseorangan sehingga lebih mudah untuk memperluas usahanya.
  2. Lebih mudah memperoleh kredit karena mempunyai kemampuan finansial yang lebih besar.
  3. Kemampuan manajemen lebih besar karena adanya pembagian kerja di antara para anggota. Disamping itu, semua keputusan di ambil bersama-sama.Tergabung alasan-alasan rasional.
  4. Perhatian sekutu yang sungguh-sungguh pada perusahaan
  5. Prosedur pendirian relative mudah

 

  1. Badan Usaha Milik Negara (BUMN)

Badan Usaha Milik Negara adalah badan usaha yang sebagian atau seluruh kepemilikannya dimiliki oleh Negara Republik Indonesia.BUMN dapat pula berupa perusahaan nirlaba yang bertujuan untuk menyediakan barang atau jasa bagi masyarakat.

  1. Ciri-ciri BUMN
  • Penguasaan badan usaha dimiliki oleh pemerintah.
  • Pengawasan dilakukan, baik secara hirarki maupun secara fungsional dilakukan oleh pemerintah.
  • Kekuasaan penuh dalam menjalankan kegiatan usaha berada di tangan pemerintah.
  • Pemerintah berwenang menetapkan kebijakan yang berkaitan dengan kegiatan usaha.
  • Semua risiko yang terjadi sepenuhnya merupakan tanggung jawab pemerintah.
  • Untuk mengisikas negara, karena merupakan salah satu sumber penghasilan negara.
  • Agar pengusaha swasta tidak memonopoli usaha yang menguasai hajat hidup orang banyak.
  • Melayani kepentingan umum atau pelayanan kepada masyarakat.
  • Merupakan lembaga ekonomi yang tidak mempunyai tujuan utama mencari keuntungan, tetapi dibenarkan untuk memupuk keuntungan.
  • Merupakan salah satu stabilisator perekonomian negara.
  • Dapat meningkatkan produktivitas, efektivitas, dan efisiensi serta terjaminnya prinsip-prinsipekonomi.
  • Modal seluruhnya dimiliki oleh negara dari kekayaan negara yang dipisahkan.
  • Peranan pemerintah sebagai pemegang saham. Bila sahamnya dimiliki oleh masyarakat, besarnya tidak lebih dari 49%, sedangkan minimal 51% sahamnya dimiliki oleh negara.
  • Pinjaman pemerintah dalam bentukobligasi.
  • Modal juga diperoleh dari bantuan luar negeri.
  • Bila memperoleh keuntungan, maka dimanfaatkan untuk kesejahteraan rakyat.
  • Pinjaman kepada bank atau lembaga keuangan bukanbank.
  1. Tujuan Pendirian BUMN
  2. Memberikan sumbangan bagi perkembangan perekonomian nasional pada umunnya dan penerimaan kas negara pada khususnya.
  3. Menyelenggarakan kemanfaatan umum yang berupa penyediaan barang dan jasa yang bermutu dan memadai bagi pemerataan hajat hidup orang banyak.
  4. Menjadi perintis kegiatan-kegiatan usaha yang belum dapat dilaksanakan oleh sektor swasta dan koperasi
  5. Turut aktif dalam memberikan bimbingan dan bantuan kepada pengusaha golongan ekonomi lemah, koperasi , dan masyarakat
  6. Mencegah terjadinya monopoli oleh pihak swasta yang cenderung merugikan masyarakat.
    1. Bentuk-bentuk Badan Usaha Milik Negara

3.1  Perusahaan Jawatan (perjan)

Perjan adalah bentuk badan usaha milik negara yang seluruh modalnya dimiliki oleh pemerintah. Perjan ini berorientasi pelayanan pada masyarakat, Sehingga selalu merugi. Sekarang sudah tidak ada perusahaan BUMN yang menggunakan model perjan karena besarnya biaya untuk memelihara perjan-perjan tersebut sesuai dengan Undang Undang (UU) Nomor 19 tahun 2003 tentang BUMN. Contoh Perjan: PJKA (Perusahaan Jawatan Kereta Api) kini berganti menjadi PT.KAI, Perjan Kehutanan diubah menjadi Perum Perhutani. Pada saat ini, tidak ada lagi BUMN yang berstatus perjan karena statusnya telah dialihkan menjadi bentuk-bentuk badan hukum/usaha lainnya. Perjan dipimpin oleh seorang kepala yang diangkat oleh Menteri departemen yang bersangkutan. Dengan demikian, seorang Kepala Perjan bertanggung jawab kepada Menteri tersebut. Kepala Perjan adalah pegawai negeri.

Ciri-ciri perjan,yakni :

  1. Pengabdian dan pelayanan kepada masyarakat
  2. Bagian dari departemen
  3. Memunyai hubungan hukum publik
  4. Pimpinanya disebut kepala
  5. Memperoleh fasilitas negara
  6. Pegawainya disebut pegawai negeri
  7. Pengawasan dilakukan secara hierarki

3.2  Perusahaan Umum (perum)

Perusahaan umum (perum) adalah BUMN yang seluruh modalnya dimiliki negara dan tidak terbagi atas saham, yang bertujuan untuk kemanfaatan umum berupa penyediaan barang dan/atau jasa yang bermutu tinggi dan sekaligus mengejar keuntungan berdasarkan prinsip pengelolaan perusahaan. Perum memberikan pelayanan kepada kepentingan umum di bidang produksi, distribusi, konsumsi sekaligus untuk meraih keuntungan. Pemimpin dan direksi
pada Perum diangkat oleh Menteri departemen yang bersangkutan.

Ciri-ciri perum, yakni :

  1. Melayani kepentingan masyarakat umum.
  2. Dipimpin oleh seorang direksi/direktur.
  3. Mempunyai kekayaan sendiri dan bergerak di perusahaan swasta. Artinya, perusahaan umum (PERUM) bebas membuat kontrak kerja dengan semua pihak.
  4. Dikelola dengan modal pemerintah yang terpisah dari kekayaan negara.
  5. Pekerjanya adalah pegawai perusahaan swasta.
  6. Memupuk keuntungan untuk mengisi kas negara.
  7. Modalnyadapat berupa saham atau obligasi bagi perusahaan yang go public
  8. Dapat menghimpun dana dari pihak

3.3  Perusahaan Persero

Persero adalah salah satu Badan Usaha yang dikelola oleh Negara atau Daerah. Berbeda dengan Perum atau Perjan, tujuan didirikannya Persero yang pertama adalah mencari keuntungan dan yang kedua memberi pelayanan kepada umum. Modal pendiriannya berasal sebagian atau seluruhnya dari kekayaan negara yang dipisahkan berupa saham-saham. Pemimpin perusahaan diangkat oleh Rapat Umum Pemegang Saham. Persero dipimpin oleh direksi. Kinerja pemimpin perusahaan diawasi oleh dewan komisaris. Pegawainya berstatus pegawai swasta / biasa. Contoh, PT Pelni, PT Garuda Indonesia.

Ciri-ciri Persero adalah:

  1. Tujuan utamanya mencari laba (Komersial)
  2. Modal sebagian atau seluruhnya berasal dari kekayaan negara yang dipisahkan yang berupa saham-saham
  3. Dipimpin oleh direksi
  4. Pegawainya berstatus sebagai pegawai swasta
  5. Badan usahanya ditulis PT (nama perusahaan) (Persero)
  6. Tidak memperoleh fasilitas negara

Contoh perusahaan yang mempunyai badan usaha Persero antara lain:

  • PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk.
  • PT Bank Mandiri (Persero) Tbk.
  • PT Garuda Indonesia (Persero)
  • PT Pos Indonesia (Persero)
  • PT Kereta Api Indonesia (Persero)
  • PT Adhi Karya (Persero)
  • PT Perusahaan Listrik Negara (Persero)
  • PT Telekomunikasi Indonesia (Persero)

Contoh Pt. KAI

Kereta api di Indonesia ditandai dengan pencangkulan pertama pembangunan jalan KA di desa Kemijen, Jum’at tanggal 17 Juni 1864 oleh Gubernur Jenderal Hindia Belanda, Mr. L.A.J Baron Sloet van den Beele. Pembangunan diprakarsai oleh Naamlooze Venootschap Nederlandsch Indische Spoorweg Maatschappij (NV. NISM) yang dipimpin oleh Ir. J.P de Bordes dari Kemijen menuju desa Tanggung (26 Km) dengan lebar sepur 1435 mm. Ruas jalan ini dibuka untuk angkutan umum pada hari Sabtu, 10 Agustus 1867. Jenis jalan rel KA di Indonesia semula dibedakan dengan lebar sepur 1.067 mm; 750 mm (di Aceh) dan 600 mm di beberapa lintas cabang dan tram kota. Jalan rel yang dibongkar semasa pendudukan Jepang (1942 – 1943) sepanjang 473 Km, sedangkan jalan KA yang dibangun semasa pendudukan Jepang adalah 83 km antara Bayah – Cikara dan 220 Km antara Muaro – Pekanbaru. Ironisnya, dengan teknologi yang seadanya, jalan KA Muaro – Pekanbaru diprogramkan selesai pembangunannya selama 15 bulan yang mempekerjakan 27.500 orang, 25.000 diantaranya adalah Romusha. Jalan yang melintasi rawa-rawa, perbukitan, serta sungai yang deras arusnya ini, banyak menelan korban yang makamnya bertebaran sepanjang Muaro- Pekanbaru.

Setelah kemerdekaan Indonesia diproklamir-kan pada tanggal 17 Agustus 1945, karyawan KA yang tergabung dalam Angkatan Moeda Kereta Api (AMKA) mengambil alih kekuasa-an perkeretaapian dari pihak Jepang. Peristiwa bersejarah tersebut terjadi pada tanggal 28 September 1945. Pembacaan pernyataan sikap oleh Ismangil dan sejumlah anggota AMKA lainnya, menegaskan bahwa mulai tanggal 28 September 1945 kekuasaan perkeretaapian berada di tangan bangsa Indonesia. Orang Jepang tidak diperbolehkan campur tangan lagi urusan perkeretaapi-an di Indonesia. Inilah yang melandasi ditetapkannya 28 September 1945 sebagai Hari Kereta Api di Indonesia, serta dibentuknya Djawatan Kereta Api Republik Indonesia (DKARI).

bentuk:
Garis melengkung: 
Melambangkan gerakan yang dinamis PT KAI dalam mencapai Visi dan Misinya.
Anak Panah: Melambangkan Nilai Integritas, yang harus dimiliki insan PT KAI dalam mewujudkan Pelayanan Prima.

Warna:
Orange:
 Melambangkan proses Pelayanan Prima (Kepuasan Pelanggan) yang ditujukan kepada pelanggan internal dan eksternal.
Biru: Melambangkan semangat Inovasi yang harus dilakukan dalam memberikan nilai tambah ke stakeholders. Inovasi dilakukan dengan semangat sinergi di semua bidang dan dimulai dari hal yang paling kecil sehingga dapat melesat.

Visi dan Misi

Visi menjadi penyedia jasa perkeretaapian terbaik yang fokus pada pelayanan pelanggan dan memenuhi harapanstakeholders

Misi menyelenggarakan bisnis perkeretaapian dan bisnis usaha penunjangnya, melalui praktek bisnis dan model organisasi terbaik untuk memberikan nilai tambah yang tinggi bagi stakeholders dan kelestarian lingkungan berdasarkan 4 pilar utama : Keselamatan, Ketepatan waktu, Pelayanan dan Kenyamanan

Sumber: https://www.kereta-api.co.id/

  http://www.artikelsiana.com/2015/02/pengertian-bumn-fungsi-bentuk-bentuk-bumn.html

 

apa itu technopreneurship?

Posted: Oktober 9, 2015 in Uncategorized

Technopreneurship adalah sebuah inkubator bisnis berbasis teknologi, yang memiliki wawasan untuk menumbuh-kembangkan jiwa kewirausahaan di kalangan generasi muda, khususnya mahasiswa sebagai peserta didik dan merupakan salah satu strategi terobosan baru untuk mensiasati masalah pengangguran intelektual yang semakin meningkat ( +/- 45 Juta orang). Dengan menjadi seorang usahawan terdidik, generasi muda, khususnya mahasiswa akan berperan sebagai salah satu motor penggerak perekonomian melalui penciptaan lapangan-lapangan kerja baru. Semoga dengan munculnya generasi technopreneurship dapat memberikan solusi atas permasalahan jumlah pengangguran intelektual yang ada saat ini. Selain itu juga bisa menjadi arena untuk meningkatkan kualitas SDM dalam penguasaan IPTEK, sehingga kita bisa mempersiapkan tenaga handal ditengah kompetisi global.

Disisi lain bahwa kurikulum Pendidikan TI berbasis Technopreneurship yang diberikan di perguruan tinggi memiliki tujuan sebagai berikut :
1. Memberikan kontribusi kongkret dalam mensiasati masalah pengangguran intelektual di Indonesia.
2. Mengembangkan spirit kewirausahaan di dunia perguruan tinggi.
3. Meminimalisir gap antara pemahaman teori dan realita praktek dalam pengelolaan bisnis.

Manfaat bagi mahasiswa dalam proses implementasi Technopreneurship Based Curicullum adalah sebagai berikut :
1. Memperoleh pencerahan mengenai alternatif profesi sebagai wirausaha selain sebagai ekonom, manajer atau akuntan atau profesi lainnya.
2. Memiliki skill-based yang memadai dalam bidang Teknologi Informasi
3. Mendapatkan pengetahuan dasar dalam bentuk teori maupun praktek magang dalam mengelola suatu bisnis.
4. Memperoleh akses untuk membangun networking dunia bisnis.

Sedangkan bagi Perguruan Tinggi sebagai fasilitator adalah :
1. Menjadi bentuk tanggung jawab sosial sebagai lembaga pendidikan untuk berkontribusi dalam mengatasi masalah pengangguran.
2. Menjadi bagian penting dalam upaya menjembatani gap kurikulum pendidikan antara lembaga pendidikan dan industri pengguna.
3. Menjadi salah satu strategi efektif untuk meningkatkan mutu lulusan.
4. Menjadi wahana interaksi untuk komunitas Perguruan Tinggi yang terdiri dari alumni, mahasiswa, dosen, dan karyawan dengan masyarakat umum.

Berdasarkan tujuan tersebut di atas, maka Program Pengembangan Budaya Technopreneurship atau kewirausahaan di Perguruan Tinggi dirancang meliputi 6 (enam) kegiatan yang saling terkait, yaitu:
1. Pelatihan materi ”Techno SKILL BASED”
2. Magang Kewirausahaan
3. Kuliah Kewirausahaan
4. Kuliah Kerja Usaha
5. Karya Alternatif Mahasiswa
6. Konsultasi Bisnis dan Peluang usaha

Secara teknis, implementasi pendidikan TI berbasis TECHNOPRENEURSHIP ini, sama saja seperti perkuliahan pada umumnya, hanya saja pada 2 semester pertama secara intensif para mahasiswa diberikan pelatihan (training) sebagai pondasi awal berupa penguasaan bahasa pemrograman (VB.Net/C#/Java) atau disain grafis 3D, WEB, dan ini disesuaikan dengan kebutuhan dunia industri TI saat itu.

Proses pelatihan diberikan bersamaan dengan perkuliahan reguler, sehingga mereka mendapat pembinaan secara intensif & fokus untuk mempersiapkan SKILL Based mereka. Pada saat mereka menginjak semester 3, mereka melakukan proses pemagangan di perusahaan/industri TI, setelah itu diharapkan para mahasiswa sudah bisa bekerja secara part time di beberapa perusahaan, sehingga ketika mereka telah menyelesaikan studinya, mereka memiliki asset berupa knowledge & experince yang cukup untuk menjadi Technopreneur, atau alternatif lainnya mereka tetap bisa bersaing secara kompetitif untuk mendapatkan lapangan pekerjaan dengan bekal IPTEK yang mereka telah kuasai.

Menatap masa depan berarti mempersiapkan generasi muda yang memiliki kecintaan terhadap pembelajaran dan merupakan terapi akademis & kesehatan jiwa bagi anak bangsa, semoga munculnya generasi technopreneurship dapat memberikan solusi atas permasalahan jumlah pengangguran intelektual yang ada saat ini. Selain itu juga bisa menjadi arena untuk meningkatkan kualitas SDM dalam penguasaan IPTEK, sehingga kita bisa mempersiapkan tenaga handal di tengah kompetisi global. Mulailah dari diri sendiri untuk berbuat sesuatu guna menciptakan pendidikan kita bisa lebih baik dan berkualitas, karena ini akan menyangkut masa depan anak-anak kita dan juga Bangsa Indonesia.

http://tekno-preneur-ship.blogspot.co.id/2013/04/technopreneurship-tujuan-dan-manfaat.html

Apa yang Dimaksud Kewirausahaan?

Definisi atau pengertian kewirausahaan sebenarnya sanggat beragam menurut beberapa pendapat. Akan tetapi makna dari pengertian kewirausahaan itu tidak jauh berbeda. Kewirausahaan adalah sikap, jiwa, dan kemampuan untuk menciptakan sesuatu yang baru yang sangat bemilai dan berguna bagi dirinya dan orang lain.

Kewirausahaan merupakan sikap mental dan jiwa yang selalu aktif, kreatif, berdaya, bercipta, berkarsa dan bersahaja dalam berusaha dalam rangka meningkatkan pendapatan dalam kegiatan usahanya atau kiprahnya. Seseorang yang memiliki jiwa dan sikap wirausaha selalu tidak puas dengan apa yang telah dicapainya.

Dari waktu ke waktu, hari ke hari, minggu ke minggu selalu mencari peluang untuk meningkatkan usaha dan kehidupannya. Ia selalu berkreasi dan berinovasi tanpa berhenti, karena dengan berkreasi dan berinovasi semua peluang dapat diperolehnya. Wirausaha adalah orang yang terampil memanfaatkan peluang dalam mengembangkan usahanya dengan tujuan untuk meningkatkan kehidupannya. Istilah wirausaha dan wiraswasta sering digunakan secara bersamaan, walaupun memiliki substansi yang agak berbeda.

Pengertian Kewirausahaan Menurut Ahli

Dalam mengartikan kewirausahaan terlebih dahulu harus memahami arti dari wirausaha dan wirausahawan. Oke, mari kita bahas satu persatu beberapa pendapat para ahli mengenai pengertian kewirausahaan.

Wirausaha dari segi etimologi berasal dari kata wira dan usaha. Wira, berarti pejuang, pahlawan, manusia unggul, teladan, berbudi luhur, gagah berani dan berwatak agung. Usaha, berarti perbuatan amal, berbuat sesuatu. Sedangkan Wirausahawan menurut Joseph Schumpeter (1934) adalah seorang inovator yang mengimplementasikan perubahan-perubahan di dalam pasar melalui kombinasi-kombinasi baru. Kombinasi baru tersebut bisa dalam bentuk : (1) memperkenalkan produk baru, (2) memperkenalkan metode produksi baru, (3) membuka pasar yang baru (new market), (4) memperoleh sumber pasokan baru dari bahan atau komponen baru, atau (5) menjalankan organisasi baru pada suatu industri. Dari arti wirausaha dan wirausahawan tersebut, maka pengertian kewirausahaan dapat diartikan sebagai berikut :

  • Kewirausahaanadalah suatu nilai yang diwujudkan dalam perilaku yang dijadikan dasar sumber daya, tenaga penggerak, tujuan, siasat, kiat, proses dan hasil bisnis (Achmad Sanusi, 1994).
  • Kewirausahaanadalah suatu kemampuan untuk menciptakan sesuatu yang baru dan berbeda (ability to create the new and different). (Drucker, 1959).
  • Kewirausahaanadalah suatu proses penerapan kreativitas dan inovasi dalam memecahkan persoalan dan menemukan peluang untuk memperbaiki kehidupan. (Zimmerer, 1996).
  • Kewirausahaanadalah suatu nilai yang diperlukan untuk memulai suatu usaha (star-up phase) dan perkembangan usaha (venture growth). (Soeharto Prawiro, 1997).
  • Kewirausahaanadalah semangat, sikap, perilaku, dan kemampuan seseorang dalam menangani usaha atau kegiatan yang mengarah pada upaya mencari, menciptakan, serta menerapkan cara kerja, teknologi dan produk baru dengan meningkatkan efisiensi dalam rangka memberikan pelayanan yang lebih baik dan atau memperoleh keuntungan yang lebih besar. (Keputusan Menteri Koperasi dan Pembinaan Pengusaha Kecil Nomor 961/KEP/M/XI/1995).
  • Kewirausahaanadalah suatu kemampuan (ability) dalam berfikir kreatif dan berperilaku inovatif yang dijadikan dasar, sumber daya, tenaga penggerak tujuan, siasat kiat dan proses dalam menghadapi tantangan hidup. (Soeparman Spemahamidjaja, 1977).
  • Kewirausahaanadalah suatu sifat keberanian, keutamaan dalam keteladanan dalam mengambil resiko yang bersumber pada kemampuan sendiri. (S. Wijandi, 1988).
  • Kewirausahaandidefinisikan sebagai bekerja sendiri (self-employment). (Richard Cantillon, 1973).

Selanjutnya pengertian kewirausahaan menurut Norman M. Scarborough dan Thomas W. Zimmerer (1993:5) adalah:

“An entrepreuneur is one who creates a new business in the face of risk and uncertainty for the perpose of achieving profit and growth by identifying opportunities and asembling the necessary resourses to capitalize on those opportunuties”.

Jadi entrepreneur atau kewirausahaan adalah merupakan proses menciptakan sesuatu yang berbeda dengan mengabdikan seluruh waktu dan tenaganya disertai dengan menanggung resiko keuangan, kejiwaan, sosial, dan menerima balas jasa dalam bentuk uang dan kepuasan pribadinya.

Selain itu, pengertian kewirausahan adalah kemampuan kreatif dan inovatif yang dijadikan dasar, kiat, dan sumber daya untuk mencari peluang menuju sukses. Inti dari kewirausahaan adalah kemampuan untuk menciptakan sesuatu yang baru dan berbeda (create new and different) melaui berpikir kreatif dan bertindak inovatif untuk menciptakan peluang dalam menghadapi tantangan hidup. Pada hakekatnya kewirausahaan adalah sifat, ciri, dan watak seseorang yang memiliki kemauan dalam mewujudkan gagasan inovatif kedalam dunia nyata secara kreatif.

Dari beberapa pernyataan tersebut dapat disimpulkan bahwa pengertian kewirausahaan adalah sebuah proses mengkreasikan dengan menambahkan nilai sesuatu yang dicapai melalui usaha keras dan waktu yang tepat dengan memperkirakan dana pendukung, fisik, resiko sosial, dan akan menerima reward berupa keuangan dan kepuasan serta

http://ilmuakuntansi.web.id/pengertian-kewirausahaan-menurut-ahli/

kemandirian personal.

http://ilmuakuntansi.web.id/pengertian-kewirausahaan-menurut-ahli/

Tugas Softskill Surat

Posted: Juni 21, 2015 in Uncategorized

  1. Pengertian Surat dan Fungsi Surat

Secara umum surat adalah suatu sarana untuk menyampaikan informasi atau pernyataan secara tertulis kepada pihak lain baik atas nama pribadi (sendiri) ataupun karena kedinasan. Surat juga merupakan wakil resmi dari yang mengirim untuk membicarakan masalah yang dihadapi. Secara singkat dapat diketemukan bahwa surat adalah alat komunikasi penting dalam tata kerja tata usaha. Apabila terjadi hubungan surat menyurat secara terus menerus dan berkesinambungan, maka kegiatan ini disebut surat menyurat atau lazimnya korespondensi. Surat-menyurat adalah kegiatan penanganan surat masuk dan keluar yang meliputi penerimaan, penggolongan, pengarahan, pencatatan, pendistribusian dan pengiriman surat keluar.

– Fungsi surat

  1. Sebagai alat komunikasi

Dalam hal ini surat dapat berfungsi untuk menyampaikan informasi. Informasi yang dimaksud dapat berupa pemberitahuan, pernyataan, permintaan, penawaran, laporan usulan, dan sejenisnya.

2     Sebagai wakil penulis

Pada fungsi ini surat dapat mewakili keinginan penulis, sehingga penulis tidak perlu  bersusah payah untuk bertemu dengan penerima surat, yang mungkin jarak tinggalnya cukup jauh. Harapan dan keinginan penulis cukup diungkapkan dan diwakili oleh surat tersebut

  1. Sebagai alat bukti historis

Surat merupakan wujud kegiatan berbahasa tertulis, sehingga dapat    dibedakan sebagai bukti historis. Contohnya ialah surat-surat pada arsip lama yang dapat digunakan sebagai bahan penelitian atau pengkajian guna mengetahui kegiatan atau keadaan suatu intansi atau sesuatu hal pada masa yang lampau.

  1. Sebagai pedoman pelaksanaan kerja

Sebagai wujud tertulis, surat dapat berupa ketentuan atau pedoman bagi pelaksanaan sesuatu. Surat-surat yang dimaksud pada fungsi ini, misalnya surat keputusan, intruksi, surat edaran, dan sebagainya

  1. Sebagai alat pengingat

Surat dapat disimpan dan diamankan, sehingga dapat dijadikan sebagai pengingat apabila terdapat kehilapan terhadap pesan surat. Contoh-contoh surat dalam fungsi ini ialah surat-surat yang diarsipkan dan sewaktu-waktu dapat dibuka lagi untuk mempermudah penyelesaikan suatu masalah atau pekerjaan

  1. Sebagai alat bukti tertulis

Surat dapat dijadikan sebagai bukti tertulis dari sesuatu urusan, sehingga jika terjadi kekeliruan atau kesalahpahaman surat merupakan bukti tertulis. Contohnya, surat perjanjian, surat sewa menyewa, surat jual beli, surat wasiat, dan sebagainya

7     Sebagai alat untuk memperpendek jarak dan penghemat tenaga

Surat dapat dijadikan medai hantar informasi yang tidak terhambat oleh jarak; dengan surat hambatan jarak tidak menjadi alasan pemborosan energi dan waktu.

 

 

 

  1. Syarat – Syarat Surat Yang Baik

Surat dikatakan baik yaitu apabila dalam penulisannya sudah sesuai dengan kaidah-kaidah dalam penulisan surat. Selain dari pemilihan bahasa, bentuk dan tulisan surat itu sendiri, ada beberapa hal yang juga harus diperhatikan. Hal-hal tersebut antara lain:

  1. Jelas
    Jelas berartikalimat atau tulisan yang digunakan mudah dibaca dan mudah pahami baik dari identitas si pengirim surat, nama dan alamat yang dituju, serta dari isi surat itu sendiri
  2. Benar
    Benar berartipenjelasan isi dari surat tersebut memang benar maksud dan tujuannya (tidak untuk iseng), serta menggunakan kosa kata yang baku.
  3. Sopan
    Sopan berarti menggunakan bahasa yang tidak hanya baku tetapi juga memiliki sopan santun.
  4. Singkat
    Singkat bukan berarti penggunaan penulisan kata-katanya yang harus disingkat-singkat, tetapi menggunakan bahasa yang efektif sehingga surat tidak terlalu panjang lebar.
  5. Lengkap
    Lengkap berarti Maksud dan tujuan sudah terwakilkan atau tertuang semua dalam surat.
  6. Menarik
    Menarik bukan berarti harus menggunakan kosa kata seperti pada iklan-ikan yang sering kita jumpai. Tetapi, kertas dan sampul surat harus serasi, bersih dan rapi sehingga enak dipandang dan dibaca.
  1. Bahasa  Surat

Bahasa surat di sini ialah bahasa yang kita gunakan dalam surat kita, terutama bahasa dalam bagian inti surat itu. Bahasa yang digunakan harus tunduk kepada semua aturan bahasa yang berlaku baik struktur kata dan kalimat, maupun penggunaan tanda-tanda baca, pemakaian alinea/paragraf, dan sebagainya. Pada alinea pembuka yang merupakan pengantar isi surat, penulis surat biasanya menggunakan kalimat-kalimat khusus yang disesuaikan dengan maksud surat itu. Misalnya, memberitahukan sesuatu, menyatakan sesuatu, meminta sesuatu, membalas surat atau menjawab pertanyaan, dan sebagainya.

  1. Bagian – Bagian Surat

Bagian-bagian surat yang saya akan uraikan di bawah ini merupakan bagian-bagian surat resmi, bagian-bagian surat resmi tersebut adalah sebagai berikut ini:

  1. Kepala Surat/ Kop Surat

Kepala surat atau yang bisa juga disebut dengan kop surat merupakan bagian teratas dalam sebuah surat. Fungsi penyertaan kepala surat tersebut tidak terlepas dari pemberian informasi mengenai nama, alamat, kegiatan dari lembaga tersebut serta juga bisa menjadi alat promosi. Bagian surat yang pertama ini berisi:

–          Logo atau lambang dari sebuah instansi, lembaga, perusahaan atau organisasi,

–          Nama instansi, lembaga, perusahaan, atau organisasi tersebut,

–          Alamat instansi, lembaga, perusahaan, atau organisasi tersebut,

–          Nomor telepon, kode pos, alamat email atau alamat web.

Biasanya setelah penulisan kepala surat atau kop surat terdapat sebuah garis horizontal pemisah yang memisahkan antara kepala surat dengan bagian-bagian surat yang lain seperti tempat dan tanggal pembuatan.

  1. Tempat dan Tanggal Surat

Pencantuman tempat dan tanggal surat tersendiri ditujukan untuk memberikan informasi mengenai tempat dan tanggal penulisan surat tersebut. Untuk tempat biasanya tidak dicantumkan kembali jika tempat sudah ditulis di kepala surat yang berupa alamat instansi. Tapi bagi surat bukan resmi yang tidak memiliki kepala surat, wajib menuliskan tempat di bagian surat ke 2 ini.

Contoh:

Bandung30 Juni  2014

Bogor, 1 Juli  2014

  1. Nomor Surat

Sebuah surat resmi yang mewakili sebuah lembaga, instansi, perusahaan atau organisasi biasanya menggunakan penomoran terhadap surat yang dikeluarkan atau yang diterima. Nomor surat biasanya meliputi nomor urut penulisan surat, kode surat, tanggal, bulan dan tahun penulisan surat. Penomoran surat tersebut berfungsi untuk:

–          Memudahkan pengaturan, baik untuk penyimpanan maupun penemuannya kembali apabila diperlukan

–          Mengetahui jumlah surat yang diterima dan yang dikeluarkan oleh organisasi, lembaga atau perusahaan

–          Memudahkan pengklasifikasian surat berdasarkan isinya

–          Penunjukan secara akurat sumber dalam hubungan surat menyurat.

  1. Lampiran

Bagian lampiran merupakan bagian penjelas yang menginformasikan bahwa ada sejumlah berkas atau dokumen yang disertakan dalam surat tersebut. Jika tidak terdapat berkas atau dokumen yang dilampirkan, maka bagian lampiran bisa ditiadakan.

  1. Hal

Pada bagian surat ke lima ini berisi hal atau perihal. Hal berfungsi memberikan petunjuk bagi pembaca mengenai pokok isi surat tersebut.

  1. Alamat Dalam

Terdapat dua alamt yang dituliskan dalam surat, yaitu alamat luar (yang ditulis di sampul surat) dan alamat dalam (yang ditulis di dalam surat). Alamat yang dimaksud dalam bagian ini merupakan alamat dalam. Ada beberapa hal yang harus diperhatikan dalam menulis alamat dalam ini, hal-hal tersebut adalah sebagai berikut:

–     Kata “kepada” pada alamat dalam sebenarnya tidak harus ada. Kata   “kepada” dirasa berlebihan karena sudah ada kata “YTH/ yang terhormat”

–        Menggunakan kata “Yang terhormat” yang bisa disingkat menjadi “YTH”

–       Menggunakan kata “Bapak”, “Ibu” atau “Sdr” jika yang dituju adalah seseorang bukan nama instasi. Kata “Bapak, Ibu, Sdr” selalu ditulis dengan huruf kapital diawal kata dan diikuti oleh nama orang.

–       Di setiap bari pada bagian alamat dalam tidak diakhiri oleh tanda titik.

–        Menuliskan alamat orang atau lembaga yang dituju, lengkap lebih bagus.

Contoh:

Yth. Bapak Situmorang

Kepala Sekolah SMA Perguruan Rakyat 

Jalan Tokol

Bekasi16501

  1. Salam Pembuka

Bagian surat yang ke 7 adalah salam pembuka yang berfungsi sebagai sapaan dalam surat. Salam pembuka ditulis dengan huruf kapital di awal dan diakhiri oleh tanda koma.

Contoh:

Dengan hormat,

Salam pembuka,

Assalamualaikum wr.wb.

  1. Isi Surat

–          Pembuka merupakan alenia pertama yang berfungsi sebagai pengantar atau pendahuluan terhadap infomrasi yang disampaikan di alenia isi.

–          Isi  merupakan alenia isi berisi informasi yang akan disampaikan.

–          Penutup merupakan alenia penutup ini berisi ucapan terima kasih atau  harapan dari penulis surat kepada pembaca surat.

  1. Salam Penutup

Salam penutup merupakan penutup surat yang biasanya menggunakan kata: “Hormat saya, Hormat kami, Wassalam”. Penulisan salam penutup tersebut seperti salam pembuka, diawali oleh huruf kapital dan diakhiri oleh tanda koma.

  1. Nama Jelas Pengirim dan Tanda tangan

Setelah salam penutup, terdapat nama jelas pengirim surat beserta tanda tangannya.

  1. Tembusan

Tembusan merupakan bagian surat yang menunjukkan pihak atau orang lain yang juga berhak mendapatkan surat tersebut.

Contoh:

Tembusan:

  1. Kepala SMA Perguruan Rakyat
  2. Pembina OSIS SMA Perguruan Rakyat
  1. JENIS SURAT
    Dilihat dari segi bentuk, isi, dan bahasanya, surat digolongkan atas 3 jenis, yaitu :
    1. Surat Pribadi
    Surat yang dibuat oleh seseorang yang isinya menyangkut kepentingan pribadi.
    Komunikasi antara anak dan orang tua, antarkerabat, antarsejawat, dan antarteman.
    Digunakan kartu pos, warkat pos, atau surat bersampul.
    2. Surat Dinas
    Segala komunikasi tertulis yang menyangkut kepentingan tugas dan kegiatan dinas instansi.
    Salah satu alat komunikasi kedinasan yang sangat penting dalam pengelolaan administrasi, seperti penyampaian berita tertulis yang berisi pemberitahuan, penjelasan, permintaan, pernyataan pendapat dari instansi kepada instansi lain dan dari instansi kepada perseorangan atau sebaliknya.
    3. Surat Niaga
    Surat yang dipergunakan orang atau badan yang menyelenggarakan kegiatan usaha niaga, seperti     perdagangan, perindustrian, dan usaha jasa.
    Macam-macam surat niaga :
    a) surat penawaran
    b) surat pengaduan
    c) surat pesanan
    d) surat pengiriman
    e) surat pembayaran barang
    f) surat penagihan, dan sebagainya.

Sumber Tulisan :

http://id.wikipedia.org/wiki/Surat

http://arsipsuratku.blogspot.com/2013/10/syarat-penulisan-surat-yang-baik.html

     Penulisan ilmiah

Sistem Keamanan Rumah dengan lcd

 BAB I

PENDAHULUAN

 

  • Latar Belakang Masalah

Perkembangan teknologi instrumentasi elektronika sekarang mengalami perkembangan yang sangat pesat, memasyarakat dan bukan sesuatu hal yang asing lagi. Manusia membutuhkan bantuan dari sesuatu yang dapat bekerja cepat, teliti,  dan tidak mengenal lelah. Sistem otomatisasi dapat menggantikan manusia untuk mengerjakan sesuatu dalam lingkungan berbahaya bagi kesehatan dan keselamatan atau daerah yang harus diamati dengan pengamatan lebih dari kemampuan panca indera manusia. Kemajuan teknologi dalam bidang elektronika akan mampu mengatasi masalah-masalah yang rumit sekalipun, dengan ketelitian dan kecepatan serta ketepatan yang sangat tinggi.

Namun, seiring kemajuan teknologi ini berbanding lurus dengan tingginya pengangguran yang berarti tingkat kejahatan semakin meningkat, khususnya tingkat pencurian dan perampokan yang dilakukan di perumahan dan di perkantoran. Adapun tingkat kesibukan masyarakatakan pekerjaan menyebabkan kurangnya perhatian terhadap keamanan rumah ataupun perkantoran dari bahaya tindak kriminal pencurian.

Perampokan dan pencurian terjadi di rumah-rumah atau gedung-gedung perkantoran perkantoran kerap kali terjadi saat pemilik lengah atau tidak berada di ruangan mereka sehingga ada perasaan khawatir akan meninggalkna ruangan baikdalam waktu lama ataupun dalam waktu yang relatif sebentar. Alternatif yang biasa digunakan adalah menyewa sekuritiuntuk menjaga keamanan namun tindakan ini kurang efisisen karena kemampuan sekuriti sangat terbatas.

Maka dari itu penulis membuat sebuah alat keamanan rumah dengan LCD berbasis ATMega8535 agar dapat membantu mengamankan rumah.

  • Batasan Masalah

Melihat luasnya ruang lingkup dalam bidang Mikrokontroler, karena itu penulis membatasi masalah yang akan dibahas dalam makalah ini sebagai berikut :

  • Pembuatan alat keamanan rumah dengan LCD berbasis ATMega8535 yang bertujuan untuk mempermudah dalam pemahaman dan pengertian tentang masalah – masalah pada keamanan rumah berbasis ATMega8535.
  • Menjelaskan tentang masalah keamanan rumah dengan LCD berbasis ATMega8535 secara garis besarnya, yang terbagi menjadi 5 bab yang setiap bab membahas tentang keamanan rumah dengan LCD berbasis ATMega8535 yang terdiri dari Pendahuluan, Landasan Teori, Analisa Rangkaian, Cara Pengoperasian Alat, Kesimpulan dan Penutup. Yang masing-masing bab akan menguraikan tentang masalah-masalah pada keamanan rumah dengan LCD berbasis ATMega8535 ini, dengan harapan agar dapat mudah dimengerti dan dipahami sebagai acuan penulis dalam pembuatan makalah ini, agar tidak terlalu menyimpang dari pokok masalah yang dibahas.
  • Tujuan Penulisan

Adapun maksud dan tujuan kami dalam penulisan makalah proyek Sistem Tertanam adalah :

  1. Memberikan penjelasan dan cara kerja secara garis besar dari proyek Sistem Tertanam yang telah dibuat “keamanan rumah dengan LCD berbasis ATMega8535 “
  2. Memberikan pengenalan dasar tentang mikrokontroler, serta komponen-komponen dalam perangkat Mikrokontroler.
  3. Sebagai syarat kelulusan Praktikum Ssitem Tertanam.
  4. Menambah wawasan penulis mengenai perkembangan di dalam bidang Mikrokontroler.
  5. Melatih penulis dalam karya tulis yang dapat melatih dalam penulisan PI dan Skripsi.
  • Metode Penulisan

Metode yang digunakan penulis dalam makalah ini menggunakan metode internet dan buku referensi dengan cara mencari referensi di internet dan perpustakaan mengenai keamanan rumah dengan LCD berbasis ATMega8535 dan melihat dari hasil praktikum Sistem Tertanam  yang penulis pernah lakukan langsung dalam membuat rangkaian yang berhubungan dengan keamanan rumah dengan LCD berbasis ATMega8535 ini.

Tugas Bahasa Indonesia 2#

Posted: April 26, 2015 in Uncategorized

Cerpen

            Kisah Perjalanan Menggapai Puncak para Dewa (Mahameru)

Mendaki ke semeru adalah impian setiap pendaki dan pecinta alam, gunung berapi tertinggi di Pulau Jawa, dengan puncaknya Mahameru, 3.676 meter dari permukaan laut (mdpl). Kawah di puncak Gunung Semeru sering dikenal dengan nama Jonggring Saloko.
dan impian untuk mendakinya sudah lama kami pendam. Pendakian ke semeru awalnya akan kami lakukan diawal tahun, ternyata waktu itu perijinan masih ditutup karena cuaca ekstrim, kabut pekat, banyak pohon tumbang, badai, longsor dan intinya masih pemulihan atau pengembalian vegetasi semeru agar tetap terjaga keasrian dan kealamiannya, ingat gunung semeru biasanya ditutup pada bulan Januari-April karena alasan tersebut diatas.,
Tiba saatnya setelah ahir Agustus pendakian mulai dibuka normal, kami langsung berkordinasi dengan teman teman kampus untuk pendakian ke mahameru. Dari waktu yang ditetapkan mendaki awal mei ahirnya terkumpul sebanyak 7 orang yang semuanya laki laki.
20 Agustus 2014su dah kita langsung aja berangkat, kami berangkat dari Bekasi pukul 09.00 WIB, menuju Pasar Senen karena kereta kami berangkat pada pukul 15.00 perjalanan menuju Malang memakan waktu kurang lebih 16 jam. 21 Agustus 2014 Pada pukul 06.30 kami tiba di stasiun Malang. Lalu kami menyewa angkot dari Malang menuju Tumpang.sesampainya di Tumpang kami langsung melakukan registrasi untuk jeep yang akan membawa kita ke Desa terakhir yaitu Ranu Pani. Pada pukul 14.00 kami sampai didesa Ranu Pani lalu kami membawa peralatan mendaki kami ke base camp sekaligus untuk istirahat hingga esok. 22 agustus 2014 pada pukul 08.00 setelah selesai sarapan kami pun langsung memulai tracking untuk menuju pos 1 pos 2 dan Danau Ranukumbolo yg berada diketinggian 2.500mdpl.
Perjalanan dari Ranu Pani ke Danau Ranukumbolo memakan waktu 5 jam. Sampai di Ranukumbolo kami pun beristirahat sejenak untuk solat makan dan minum. Setelah beristirahat kami melanjutkan perjalan menuju pos terakhir yaitu Kalimati pos terakhir sebelum menuju puncak Mahameru perjalan dari Ranukumbolo meghabiskan waktu 4 jam .
pukul 19.30 kami tiba di pos akhir Kalimati kami pun langsung bergegas mendirikan tenda mengingat suhu sudah mencapai 8-10 derajat celcius

23 Agustus 2014 paginya kami pun bangun untuk menikmati alam sekitar yang begitu indah diKalimati. Area itu banyak sekali ditumbuhi hamparan bunga abadi yaitu Edelweis. Kemudian kami pun memasak makanan dan mengambil persedian air untuk mendaki ke puncak Mahameru pada pukul 23.30. kami sadar bahwa tidak mudah untuk mendaki ke puncak Mahameru, dibutuhkan kerjasama serta kekuatan dan doa untuk bisa mencapai ke puncak Mahameru karena treknya yang berpasir dan mencapai kemiringan 45 derajat ditambah suhu malam yang berkisar antara 0-3 derajat celcius . Pukul 23.30 WIB kami memulai pendakian, tapi sebelumnya berdoa pada yang kuasa agar diberi keselamatan dan kekuatan agar bisa sampai tujuan dan kembali dengan selamat. Berangkat dari Kalimati 2700 mdpl menuju Mahameru 3676 mdpl, berarti kami harus mendaki hampir 1 km vertikal.

Jalur awal pendakian sudah penuh tanjakan yang menguras tenaga, untuk barang-barang berat kami tinggal di Kalimati. Tanjakan demi tanjakan kami lalui dengan bantuan temaram sinar headlamp di kepala kami. Di perjalanan menuju puncak ini kami tidak sendirian, ada beberapa rombongan yang muncak juga.
Satu jam perjalanan yang melelahkan tepatnya pukul 00.30 WIB kami sudah sampai di Arcopado. Di Arcapada terlihat beberapa tenda yang ditinggal oleh penghuninya menuju Mahameru. Tidak bisa membayangkan, menuju Arcapada dengan membawa carier yang berisi tenda, sleeping bag, peralatan masak dan lain-lain yang pastinya sangat berat, salut buat yang ngecamp di Arcapada.
Langkah demi langkah, perlahan tapi pasti, kaki kami akhirnya berada di batas vegetasi. Disinilah track sebenarnya akan dimulai. Memang benar, track pendakian ke puncak Semeru sungguh menguras tenaga. Selama ini, aku hanya bisa membaca catatan pendakian di blog-blog sahabat tentang pendakian Semeru ini, tapi kali ini aku rasakan sendiri.
Track berupa pasir yang labil dan tidak padat sangat menyulitkan kaki untuk melangkah. Setiap kaki kita melangkah ke atas, akan turun/terperosok kembali ke bawah. Langkah 3-2, melangkah 3 langkah turun 2 langkah yang aku baca di internet terbukti disini. Namun semua itu tidak membuat semangatku jatuh, dan anehnya lagi, tak pernah terpikir dalam hati untuk menyerah meskipun tenaga hampir habis.
Tak terasa 3 jam lebih saat aku meninggalkan Kalimati, aku masih berada track pasir Semeru di kemiringan lebih dari 45 derajat. Terlihat beberapa pendaki ada yang turun karena kedinginan. Memang suhu udara pada waktu itu sangat dingin, akupun segera memakai jas hujan yang aku bawa. Di tengah perjalanan kami menemui seorang pendaki yang tersengal-sengal kehabisan nafas. Kami pun memberikan tabung oksigen yang kami bawa sebagai pertolongan.

Lelah, kantuk, lapar, haus, kedinginan, sesak nafas, seakan menemani perjalananku dini hari itu. Sampai cahaya jingga terlihat di ufuk timur, puncak Mahameru belum juga terlihat olehku. Pupus sudah keinginan menikmati sunrise di Puncak Mahameru. Persediaan air yang aku bawa hampir habis, padahal puncak Semeru belum terlihat. Langit mulai terang dan jam menunjukkan pukul 06.00. Terlihat batu besar yang menutupi track pasir. “mungkin di balik batu itu puncaknya, kurang sedikit lagi” gumamku dalam hati. Ternyata setelah melewati batu besar tersebut, perjalanan masih membutuhkan waktu 1 jam lagi. Cobaan mulai datang ketika air minum yang aku bawa sudah habis tak tersisa.

Setiap bertemu dengan pendaki lain, aku selalu meminta air yang mereka bawa, dengan wajah memelas tentunya. “Andai saja aku membawa air yang cukup, tidak begini jadinya” sesalku dalam hati. Kekurangan air minum saat mendaki membuat tubuhku hampir tak bertenaga. Tapi tekat sekuat baja mengalahkan dehidrasi yang menimpaku.

Finally, pada pukul 07.30 WIB, kami berempat berhasil menginjakkan kaki di tanah tertinggi pulau Jawa, Mahameru 3676 mdpl. Aku langsung bersujud mengucap syukur pada Allah SWT atas nikmatnya yang diberikan padaku. Total 8 jam perjalanan yang harus aku lalui untuk menuju Puncak Mahameru dari pos Kalimati. Aku bersyukur sekali karena sahabat-sahabat pendaki yang lain lebih banyak yang tak sampai puncak daripada yang berhasil sampai.

Di Puncak Mahameru ini, aku hanya berdiri selama 20 menit untuk mengabadikan momen-momen istimewa ini. Bukan apa-apa, karena diatas jam 9 atau 10 pagi, arah angin akan mengarah ke Puncak Mahameru dan membawa asap beracun yang keluar dari kawah Jonggring Saloko yang
berada disampingnya. Grrrrrr….suara gemuruh terdengar dari kawah dan keluarlah asap putih indah namun berbahaya dari kawah Jonggring Saloka. Tak ingin menyia-nyiakan, akupun berfoto dengan latar asap tersebut.

Setelah puas berfoto-foto, kami putuskan untuk turun ke Kalimati. Perjalanan turun tidak seberat naiknya. Dengan memakai sepatu hiking, aku dengan mudah menuruni track pasir Semeru layaknya bermain perosotan. Tapi bila kamu yang tidak memakai sepatu khusus hiking, siap-siap pasir Semeru masuk di sepatumu.
Meskipun perjalanan turun cukup mudah, dibutuhkan kehati-hatian dalam melakukannya. Aku hampir saja salah jalur menuju jurang kalau saja temanku tidak meneriakiku. Bila kamu akan turun, ambil jalur ke kiri jangan terlalu kanan, karena akan jalur kanan akan menuju ke jurang yang dalamnya 70 meter.

Masih dalam keadaan kehabisan air, perjalanan turun ke Kalimati sungguh menyiksa. Seharusnya perjalanan lebih mudah bila masih masih ada stok air minum. Akhirnya pukul 11 siang kami sampai di pos Kalimati, dan aku langsung mencari persediaan air yang kami tinggal disana, lega rasanya. Rasa haus kala itu mengalahkan semuanya. Terima kasih Tuhan YME yang mengabulkan doaku hingga sampai kesana dan semua temanku yang menemani aku dan mendukung perjalananku ini.